Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel - Blog Teknisi

Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel

Dear kawan-kawan BT, senang bisa jumpa lagi. Menyambung bahasan sebelumnya tentang Mengenal Lebih Jauh Sistem Distribusi Tenaga Listrik. Hari ini Om BT akan sharing terkait 3 jenis sistem jaringan distribusi berdasarkan konfigurasi jaringan yakni Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel

Sistem Jaringan Distribusi Radial

Bentuk jaringan ini merupakan bentuk yang paling sederhana, banyak digunakan dan murah. Dinamakan radial karena saluran ini ditarik secara radial dari suatu titik yang merupakan sumberdari jaringan itu dan dicabang – cabangkan ke titik – titik beban yang dilayani, seperti terlihat pada gambar di bawah:
Jaringan Distribusi Radial
Catu daya berasal dari satu titik sumber dan karena adanya pencabangan – pencabangan tersebut, maka arus beban yang mengalir disepanjang saluran menjadi tidak sama sehingga luas penampang konduktor pada jaringan bentuk radial ini ukurannya tidak sama sehingga luas penampamg konduktor pada jaringan bentuk radial ini ukurannya tidak sama karena arus yang paling besar mengalir pada jaringan yang paling dekat dengan gardu induk. Sehingga saluran yang paling dekat dengan gardu induk ini ukuran penampangnya relatif besar dan saluran cabang – cabangnya makin ke ujung dengan arus beban yang lebih kecil mempunyai ukuran konduktornya lebih kecil pula. Spesifikasi dari jaringan bentuk radial ini adalah :
  1. Bentuknya sederhana.
  2. Biaya inverstasinya murah.
  3. Kualitas pelayanan dayanya relatif jelek, karena rugi tegangan dan rugi daya yang terjadi pada saluran relatif besar.
  4. Kontinuitas pelayanan daya kurang terjamin sebab antara titik sumber dan titik beban hanya ada satu alternatif saluran sehingga bila saluran tersebut mengalami pemadaman total, yaitu daerah saluran sesudah atau dibelakang titik gangguan selama gangguan belum teratasi.

Untuk melokalisisr gangguan pada bentuk radial ini biasanya dilengkapi dengan peralatan pengaman, fungsinya untuk membatasi daerah yang mengalami pemadaman total, yaitu daerah saluran sesudah atau dibelakang titik gangguan selama gangguan belum teratasi.

Sistem Jaringan Distribusi Loop

Jaringan ini merupakan bentuk tertutup, disebut juga bentuk jaringan ring. Susunan rangkaian saluran membentuk ring, seperti terlihat pada gambar di bawah yang memungkinkan titik beban terlayani dari dua arah saluran, sehingga kontinuitas pelayanan lebih terjamin serta kualitas dayanya menjadi lebih baik, karena drop tegangan dan rugi daya saluran menjadi lebih kecil.
. Jaringan Distribusi Loop
Bentuk sistem jaringan distribusi loop ini ada 2 macam yaitu :
  1. Bentuk open loop, bila dilengkapi dengan normallly open switch yang terletak pada salah satu bagian gardu distribusi, dalam keadaan normal rangkaian selalu terbuka.
  2. Bentuk close loop, bila dilengkapi dengan normally close switch yang terletak pada salah satu bagian diantara gardu distribusi, dalam keadaan normal rangkaian selalu tertutup.
Struktur jaringan ini merupakan gabungan dari dua buah struktur jaringan radial, dimana pada  ujung dari dua buah jaringan dipasang sebuah pemutus (PMT), pemisah (PMS). Pada saat terjadi gangguan, setelah gangguan dapat diisolir, maka pemutus atau pemisah ditutup sehingga aliran daya lidtrik ke bagian yang tidak terkena gangguan tidak terhenti. Pada umumnya penghantar dari struktur ini mempunyai struktur yang sama, ukuran konduktor tersebut dipilih sehingga dapat menyalurkan seluruh daya listrik beban struktur loop, yang merupakan jumlah daya listrik beban dari kedua struktur radial.

Jaringan distribusi loop mempunyai kualitas dan kontinuitas pelayanan daya yang lebih baik, tetapi biaya investasi lebih mahal dan cocok digunakan pada  daerah yang padat dan memerlukan keandalan tinggi.

Sistem Jaringan Distribusi Spindel 

Jaringan distribusi spindel (cek gambar di bawah) merupakan saluran kabel tanah tegangan menengah (SKTM) yang penerapannya sangat cocok di kota – kota besar.
Jaringan Distribusi Spindel
Adapun operasi sistem jaringan sebagai berikut :
  1. Dalam keadaan normal semua saluran digardu hubung (GH) terbuka sehingga semua SKTM beroperasi radial.
  2. Dalam keadaan normal saluran ekspress tidak dibebani dan dihubungkan dengan rel di gardu hubung dan digunakan sebagai pemasok cadangan dari gardu hubung.
  3. Bila salah satu seksi dari SKTM mengalami gangguan, maka saklar beban di kedua ujung seksi yang terganggu dibuka. Kemudian seksi – seksi sisi gardu induk (GI) mendapat suplai dari GI, dan seksi – seksi gardu hubung mendapat suplai dari gardu hubung melalui saluran ekspress.
Sistem jaringan distribusi spindel sangat cocok untuk memenuhi kebutuhan – kebutuhan antara lain :
  • Peningkatan keandalan atau kontinuitas pelayanan sistem.
  • Menunukan atau menekan rugi – rugi akibat gangguan.
  • Sangat baik untuk mensuplai daerah beban yang memiliki kerapatan beban yang cukup tinggi.
  • Perluasan jaringan mudah dilakukan.
Demikian postingam Om BT tentang konfigurasi jaringan yakni Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel. Semoga bermanfaat bagi yang membutuhkan. [BT]

Sumber : Modul P2BA-UMB

Share Please!

Baca Juga :

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel"

Posting Komentar